5 Alasan Mengapa Kayu Merupakan Pilihan Perabot Mebel

5 Alasan Mengapa Kayu Merupakan Pilihan Perabot Mebel

Pada abad ke-21, kita menghadapi gempuran berita buruk dari seluruh dunia ketika datang ke lingkungan.

Meskipun mengetahui lebih banyak tentang sumber-sumber kesengsaraan lingkungan kita daripada sebelumnya, seringkali terasa seperti kita tidak bisa maju dari kurva.

Itulah salah satu alasan kami sangat bersemangat tentang furnitur kayu keras. Kayu bagus, seperti yang mereka katakan, karena ini adalah solusi hijau yang luar biasa untuk perabot tempat tinggal.

Ada banyak alasan untuk bersemangat tentang kayu, jadi mari kita jabarkan dan periksa mengapa kayu adalah bahan furnitur yang paling berkelanjutan dan mengapa Anda harus memilih furnitur kayu solid untuk kebutuhan furnitur Anda.

1. Kayu Terbarukan

Pertama-tama, kayu adalah bahan baku paling ramah lingkungan. Itu terbarukan. Padahal, kayu adalah satu-satunya bahan bangunan yang terbuat dari matahari, hujan, dan karbon dari udara. Ini dapat diisi ulang dan diperbarui tanpa batas. Luar biasa ketika Anda memikirkannya.

Kayu adalah bahan baku yang tumbuh dan mengisi sendiri setiap tahun. Banyak orang bertanya-tanya apakah lingkungan menebang pohon. Untungnya, dengan panen selektif – berbeda dengan tebang habis – itu tidak masalah. Bahkan, itu bagus untuk kesehatan hutan.

Dan pohon-pohon tumbuh di mana-mana. Saat ini, menurut video pendek dari reThink Wood, tingkat reboisasi AS dan pertumbuhan pohon melampaui panen sebesar 40%.

Faktanya, satu sumber media mengklaim bahwa, “Di Amerika Serikat, deforestasi telah lebih dari diimbangi oleh reboisasi antara 1990 dan 2010. Negara ini menambah 7.687.000 hektar (18.995.000 hektar) lahan hutan selama periode itu.”

Di Eropa, hutan dikelola untuk mendukung manufaktur. Mereka sebenarnya berkembang pada kecepatan 5.000 kilometer persegi / tahun. Ketika pohon dipanen secara selektif, pohon baru ditanam di tempatnya. Bahkan, dari 1990-2005, Eropa menyesali ukuran hutan Yunani.

2. Kayu Baik Untuk Iklim

Produk kayu sehat untuk iklim kita dan mencegah perubahan iklim. Pertama, pohon menyerap karbon sepanjang hidup mereka. Mereka mengeluarkannya dari atmosfir dan menyimpannya di batang mereka saat mereka tumbuh. Tapi itu tidak berakhir di sana.

Ketika pohon diubah menjadi produk kayu, mereka terus menyimpan karbon itu. Dengan menggunakan furnitur kayu keras, kami mencegah perubahan iklim dan efek rumah kaca.

Tapi itu tidak berhenti di situ. Akhirnya, kita dapat memperoleh kembali energi surya yang tersimpan di kayu pada akhir siklus hidup produk dengan membakar kayu untuk energi. Menggunakan kembali kayu untuk energi seperti ini adalah cara yang bagus untuk menggantikan sumber energi kotor, tidak terbarukan, dan emisi karbon seperti batubara, minyak, dan gas alam.

Dibandingkan dengan minyak, batu bara dan gas alam, membakar kayu menciptakan energi bersih dan tidak ada limbah.

Peralatan Mebel Kayu

3. Kayu Berarti Tanpa Limbah

Inilah alasan lain mengapa kayu sangat baik dari perspektif keberlanjutan. Karena perbaikan dalam teknologi selama beberapa dekade terakhir, pembuatan kayu telah menjadi industri tanpa limbah. Apa artinya?

Bi-produk dari setiap tahap proses produksi dapat digunakan kembali dan digunakan kembali. Ketika kayu dipanen, sebagian dari itu diproses menjadi kayu, beberapa di antaranya dikonversi menjadi produk kayu lainnya, dan masih banyak lagi yang dipulihkan untuk produksi energi. Tapi tidak ada yang sia-sia.

Inilah sebabnya mengapa DCI mampu mempertahankan kebijakan nol limbah kami, dan itu adalah inti dari Proses Integrasi Vertikal hijau kami.

4. Kayu Tahan Lama

Sehubungan dengan beratnya, kayu adalah bahan bangunan terkuat di planet ini. Ini sangat ulet dan membutuhkan sedikit perawatan (pikirkan saja pohon!).

Tidak seperti laminasi plastik, laminasi kayu, dan kayu rekayasa lainnya, kayu dapat memiliki banyak masa pakai melalui penyempurnaan.

Faktanya, kami memiliki furnitur yang siap pakai di aula asrama di University of California, Dartmouth College, dan University of Maryland dipasang lebih dari 30 tahun yang lalu. Inilah sebabnya kami yakin dapat menjamin semua furnitur kami selama 25 tahun.

5. Skor Kayu Pada Penilaian Siklus Hidup Tinggi (LCA)

Saat mempertimbangkan furnitur berkelanjutan untuk aula tempat tinggal Anda, Life Cycle Assessment (LCA) adalah pertimbangan utama. LCA adalah “pendekatan holistik, ilmiah yang mempertimbangkan sumber daya yang dikonsumsi dan emisi yang dikeluarkan selama pembuatan, penggunaan, dan pembuangan produk.”

Dan menurut penelitian di https://www.maboswinvip.com/ dibandingkan dengan produk non-kayu, kayu secara konsisten keluar sebagai yang teratas. Satu ‘titik kesulitan’ untuk kayu, ketika menyangkut LCA, adalah lonjakan energi yang diperlukan untuk proses pengeringan dan pengolahan kiln.

Di DCI, kami mengimbangi konsumsi energi ini dengan menggunakan produk sampingan kayu dari proses penggilingan kami sebagai bahan bakar untuk menyalakan kiln kami. Dengan melakukan itu, kami meminimalkan jejak karbon dan energi sekaligus menghilangkan limbah.